Berita PilihanPendapatUtama

Mengapa dipaksa guru merangkak?

Ibu bapa seharusnya bertindak penuh hikmah, tidak ikut emosi

1. SEDIH sangat hati ini apabila membaca laporan Harian Metro tentang insiden seorang guru yang diminta merangkak dihadapan murid-murid oleh seorang ibu. Andai benar sekalipun guru tersebut tersalah, apakah wajar kita mengenakan tindakan dihadapan murid dan merakam aksi tersebut? Wajarkah kita mengherdik guru dihadapan anak-anak?

2. Sikap ibu ayah akan menjadi contoh yang paling dekat untuk anak-anak proses dan melekat dalam ingatan mereka. Andai ibu ayah sendiri bersikap biadab dengan guru, bagaimana mampu kita didik anak-anak untuk menghormati orang lain?

3. al-Imam al-Ghazali sangat memuliakan guru. Sehingga beliau menegaskan bahkan meletakkan kedudukan guru lebih mulia dari kedudukan ibubapa. Kata al-Imam al-Ghazali:

فإنَّ الوالد سببُ الوجود الحاضر، والحياة الفانية، والمعلم سبب الحياة الباقية

“Sesungguhnya ibubapa adalah sebab kewujudan seorang anak dimuka bumi ini, namun kehidupan ini akan binasa. Sedangkan guru adalah sebab kepada kejayaan abadi seseorang di akhirat yang kekal selamanya. (al-Ghazali, Ihya Ulum al-Din)

4. al-Imam Ahmad pula meriwayatkan hadith tentang bagaimana Rasulullah mendidik para sahabat agar memberikan hak dan penghormatan kepada guru. Sabda Rasulullah:

ليس من أمَّتي من لم يُجلَّ كبيرنا، ويرحم صغيرنا، ويعرف لعالمنا

“Bukanlah dikalangan umatku mereka yang tidak memuliakan orang yang lebih tua, mereka yang tidak menyayangi anak-anak kecil, dan mereka yang tidak memberikan hak kepada guru kami. (HR Ahmad)

Perhatikan bagaimana Rasulullah mendidik para sahabat agar saling menghormati di antara orang tua dan muda bahkan wajib memberikan penghormatan pada guru.

5. Para sahabat Nabi dahulu sangat memuliakan guru mereka. Urwah ibn Mas’ud menceritakan bagaimana para sahabat Nabi amat menghormati guru mereka iaitu Rasulullah ﷺ. Menurut beliau:

وإذا تكلم خفضوا أصواتهم عنده، وما يُحِدُّون إليه النظر تعظيمًا له

“Para sahabat akan bercakap dengan suara yang rendah (sopan) ketika bertutur dengan Baginda ﷺ, serta tidak menajamkan pandangan mereka (merenung dengan tajam) kerana menghormati Rasulullah ﷺ.

Pertuturan dan memek muka adalah antara perkara yang amat dijaga oleh para sahabat. Mereka tidak meninggikan suara di sisi guru mereka dan mereka tidak menarik muka apabila berhadapan dengan guru.

6. Malah menurut Saidina Anas, para sahabat akan berhati-hati ketika datang untuk bertemu dengan Rasulullah ﷺ sehingga Anas menggambarkan bahawa:

كانت أبواب النبي صلى الله عليه وسلم تـُقـْرعُ بالأظافير

“Sesungguhnya pintu rumah Rasulullah ﷺ itu diketuk dengan kuku-kuku.” Kenyataan ini menggambarkan bagaiman para sahabat bimbang untuk mengganggu Rasulullah sehingga mereka mengetuk pintu rumah Rasulullah dengan perlahan sekali.

7. Benar, guru adalah tidak maksum. Guru juga melakukan kesilapan. Namun ibu bapa seharusnya bertindak dengan penuh hikmah dan tidak mengikut emosi. Kita semua ingin membangunkan generasi yang saling hormat menghormati dan bukan membesarkan anak-anak dengan sikap biadap dan kurang ajar.

Moga Allah membimbing kita semua.

Dr. Ahmad Sanusi Azmi
Ahli Majlis Ulama ISMA

Penafian: Artikel ini adalah pandangan penulis. Ia tidak mewakili pendirian rasmi Ikatan Muslimin Malaysia (Isma), mahupun Ismaweb.net.

Papar selanjutnya

Leave a Reply

Artikel berkaitan

Back to top button
Close