Berita UtamaUtama

LGBT perbuatan songsang yang dilaknat Allah: Khutbah

Cegah perbuatan mungkar secara terang-terangan atau sembunyi

BANGI, 8 Rejab 1440H, Jumaat – Umat Islam diingatkan tidak mencabar kekuasaan Allah sehingga boleh mengundang musibah dan murka dariNya, kata Khutbah Jumaat Jabatan Agama Islam Selangor (Jais) hari ini.

Khutbah berkata, sebagai hamba yang bertakwa, kita sewajarnya mencegah perbuatan mungkar dan laknat yang diharamkan Allah, sama ada dilakukan secara terang-terangan ataupun sembunyi.

“Contohnya perbuatan menghina agama khususnya; menghina nabi, pesta arak, perzinaan, perjudian, pergaulan bebas dan lebih jijik lagi timbulnya golongan yang memperjuangkan perbuatan songsang lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT),” katanya.

Bahkan khutbah berkata, Allah mengingatkan kita bahawa dalam kalangan umat terdahulu yang lebih hebat seperti Kaum Ad, Thamud, Firaun dan lain-lain namun, Allah berkuasa menghancurkan mereka disebabkan keinginan dan kefasadan yang mereka lakukan di muka bumi Allah ini.


Katanya, perbuatan terkutuk-terkutuk sedemikian telah diperingatkan oleh Allah SWT melalui firman dalam surah al-Syu’araa’ ayat 165-166:

“Patutkah kamu melakukan hubungan jenis dengan lelaki dari kalangan manusia, dan kamu tinggalkan apa yang diciptakan oleh Tuhan kamu untuk kamu (melakukan hubungan yang halal) dari badan isteri-isteri kamu? (kamu orang-orang yang bersalah) bahkan kamu adalah kaum yang melampaui batas (keinginan kebanyakan haiwan)!”.

Selain itu, khutbah berkata, baru-baru ini, negara heboh dengan fenomena cuaca panas yang melampau di beberapa daerah dan negeri, kemudian diikuti dengan hujan ribut serta taufan.

“Kita dihadapkan pula dengan bencana persekitaran yang tidak sihat dan penyakit-penyakit ganjil yang merebak menyerang manusia, haiwan dan tumbuh-tumbuhan.

“Sebenarnya, kejadian-kejadian ini menuntut umat Islam agar berfikir dan merenung tentang mengenai kekuasaan Allah dalam mengatur kehidupan di dunia ini,” katanya.

Papar selanjutnya

Leave a Reply

Artikel berkaitan

Back to top button
Close