Dr Ahmad Sanusi AzmiKolumnis

Menjauhi pesalah rasuah

1. AL-IMAM AHMAD meriwayatkan hadith yang keras berhubung larangan rasuah. Sabda Rasulullahﷺ:
لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الرَّاشِي وَالْمُرْتَشِي

Maksudnya: Rasulullahﷺ melaknat pemberi dan penerima rasuah.

Perhatikan hadith ini betul-betul. Perkataan yang digunakan adalah ‘laknat.’ Bererti perbuatan rasuah ini adalah perlakuan yang amat terkutuk sehingga mereka yang melakukannya dilaknat oleh Allah dan Rasulﷺ.

2. Dengan sebab itu al-Imam al-San’ani dan al-Zahabi meletakkan kumpulan perasuah ini sebagai pelaku dosa besar (murtakib al-kabirah) (Subul al-Salam & al-Kaba’ir). Malah al-Imam al-Qurtubi menegaskan bahawa penerima rasuah ini dikategorikan sebagai orang fasiq. (Jami li Ahkam al-Quran)

3. Secara umumnya, seorang yang melakukan dosa besar dan digelar sebagai fasiq ini tidak seharusnya dilantik sebagai pemimpin. Ini kerana, syarat asas bagi seorang pemimpin Muslim adalah bersifat adil dan amanah. Pesalah rasuah tidak memiliki dua sifat ini.

4. al-Imam al-Mawardi membahagikan fasiq kepada dua. Pertama, fasiq dari aspek fizikal iaitu melakukan perkara munkar dgn fizikal seperti menerima rasuah, melakukan zina atau minum arak. Sekiranya pemimpin melakukan perlakuan ini secara zahir, maka tidak seharusnya mereka dilantik. Kata al-Imam al-Mawardi:
فَأَمَّا الْأَوَّلُ مِنْهُمَا فَمُتَعَلِّقٌ بِأَفْعَالِ الْجَوَارِحِ، وَهُوَ ارْتِكَابُهُ لِلْمَحْظُورَاتِ، وَإِقْدَامُهُ عَلَى الْمُنْكَرَاتِ تَحْكِيمًا لِلشَّهْوَةِ وَانْقِيَادًا لِلْهَوَى، فَهَذَا فِسْقٌ يَمْنَعُ مِنِ انْعِقَادِ الْإِمَامَةِ وَمِنِ اسْتِدَامَتِهَا

Maksudnya: Adapun jenis fasiq yg pertama yang berkaitan dengan fizikalnya, iaitu dia melakukan sesuatu yang dilarang, dan mengutamakan kemunkaran dengan berhukum dengan hawa nafsu, ini adalah fasiq yang menjadi penghalang kepada seseorang daripada dilantik sebagai pemerintah atau mengekalkannya.

5. Pesalah rasuah adalah mereka yang telah disabitkan dengan jenayah, yang dinilai sebagai melakukan dosa besar dan dikategorikan sebagai orang fasiq disisi sarjana Islam.

Apakah kita ingin memberikan tanggungjawab dan amanah yang besar ini kepada mereka?

Dr Ahmad Sanusi Azmi 
Pensyarah Universiti Sains Islam Malaysia (USIM)

Komentar Facebook
Papar selanjutnya

Leave a Reply

Artikel berkaitan

Close
Close